Berikut 10 Penyebab Mual setelah Makan

Berikut 10 Penyebab Mual setelah Makan

ReliDoc – Jakarta. Kamu sudah melakukan sarapan atau makan siang? Tapi tiba-tiba terasa mual? Nah, di artikel ini kita akan membahas penyebab mual setelah makan itu apa saja sih, dan agar kamu tahu tentang apa yang perlu dihindari apabila mual setelah makan. Yuk simak di bawah ini!

Mual setelah Makan? Ini 10 Penyebab Mual setelah Makan

Faktanya, mual dan muntah setelah makan sebagian besar tidak berbahaya. Penyebab mual setelah makan yang umum termasuk keracunan makanan, refluks asam, stres, dan kehamilan. Namun, mual setelah makan juga bisa menjadi tanda bahaya jika mual dengan gejala lain, seperti sakit kepala parah, nyeri dada, atau demam tinggi.

Berikut 10 penyebab mual setelah makan :

1. Alergi Makanan

Memang, alergi makanan tertentu dapat menyebabkan mual setelah kamu mengonsumsi makanan. Ketika Anda makan-makanan yang memicu alergi Anda, sistem kekebalan Anda melepaskan histamin dan bahan kimia lainnya. Bahan kimia ini menyebabkan gejala alergi seperti gatal, pembengkakan pada mulut dan bibir, serta mual.

Alergi makanan tidak mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, tetapi dapat menyebabkan mual beberapa jam setelah makan. Penyebab umum alergi makanan adalah:

  • Makanan yang mengandung laktosa, seperti produk susu.
  • Gluten, yaitu protein yang teksturnya yang kental dan lengket seperti lem, secara alami ditemukan pada biji-bijian seperti gandum, padi-padian dan serelia, gandum hitam (rye), jelai (barley) dan triticale.

Alergi makanan terjadi ketika tubuh salah mengidentifikasi protein dalam makanan tertentu sebagai ancaman dan memicu respons sistem kekebalan.

2. Keracunan Makanan

Hal yang terpenting, keracunan makanan timbul karena makanan-makanan yang terkontaminasi bakteri atau zat beracun, menyebabkan iritasi pada saluran pencernaan. Keracunan makanan terjadi ketika makanan sudah basi dan dapat menyebabkan reaksi fisik.

Hal ini dapat terjadi ketika makanan (seperti daging atau produk susu) ditinggalkan terlalu lama atau ketika makanan salah ditangani atau terkontaminasi oleh orang yang menyiapkannya. Keracunan makanan terjadi secara tiba-tiba. Kondisi ini dapat menyebabkan mual, yang biasanya terjadi 2 hingga 8 jam setelah dikonsumsi. Gejala lain seperti diare, sakit perut, gas, muntah, dan kelemahan juga dapat terjadi.

3. Tukak Lambung

Jika Anda selalu merasa mual setelah makan, bisa jadi karena iritasi akibat tukak lambung.

Tukak lambung adalah peradangan pada lapisan lambung yang menyebabkan rasa sakit, yang terkadang, gangguan pencernaan ini juga bisa terjadi di kerongkongan di sebelah usus kecil atau lambung.

Gejala umum lainnya dari tukak lambung termasuk mual dan kembung setelah makan, sensasi terbakar di perut, dan sakit perut. Keluhan ini sering dianggap sebagai penyakit maag. Peradangan dapat menyebabkan kontraksi perut, yang seiring waktu dapat menyebabkan mual.

4. Makan Terlalu Banyak

Perutmu hanya bisa menampung beberapa porsi makanan saja.  Setelah perut kamu penuh dan makanan masih ada di perut dan kamu terus makan, pasti kamu akan merasa mual.

Makan berlebihan bisa terjadi saat kamu merasa “makan sambil bosan” atau ngemil dengan jumlah yang banyak. Daripada makan saat lapar, kamu cenderung meraih camilan dan hal-hal lain karena kebiasaan, karena bosan, atau saat melakukan banyak tugas.

Anda dapat menghindari ini dengan mencoba untuk tetap pada rutinitas, kebiasaan hidup sehat, dan menyisihkan waktu untuk makan secara teratur bila memungkinkan.

5. Sindrom Iritasi Usus Besar atau IBS

Jika kamu memiliki sindrom iritasi usus besar atau Irritable Bowel Syndrome (IBS), kamu mungkin mengalami kesulitan memindahkan tinja melalui usus kamu. Mungkin bergerak terlalu cepat atau lambat meskipun usus besar kamu secara struktural normal.

Namun, bila sindrom iritasi usus kamu semakin parah dan kamu memiliki kotoran yang menumpuk di usus besar, mual bisa menjadi lebih buruk karena ketika kotoran tidak turun maka akan naik kembali.

Salah satu cara untuk mengetahui apakah Anda menderita IBS adalah dengan mendiagnosis pada diri sendiri apa yang menyebabkan rasa sakit Anda. Andai telah mencapai dada atau tenggorokan, Anda mungkin mengalami refluks asam. Tetapi jika sakit di bagian perut, mungkin memiliki masalah dengan usus kamu.

6. Terkena GERD

Rasa perih di dada atau heartburn dapat terjadi setelah makan, terutama sehabis makan-makanan pedas, berminyak, atau berat. Heartburn di dada bagian atas dan tenggorokan juga bisa menyebabkan mual.

Sensasi heartburn ini timbul karena sejumlah besar asam lambung yang menumpuk dan menetap di esofagus (tenggorokan). Penyakit GERD adalah suatu kondisi di mana kerongkongan rusak karena terlalu banyak terpapar asam lambung, mengakibatkan peradangan kronis.

7. Konsumsi Obat-Obatan Tertentu

Beberapa obat, seperti obat saraf, obat kejang, obat diabetes, dan obat yang bersifat mood-altering, dapat mempengaruhi nafsu makan dan akhirnya menyebabkan mual. ​​Obat umum lainnya yang menyebabkan mual adalah: Narkotika berbasis opioid dan pereda nyeri lainnya.

8. Kebiasaan yang Tidak Sehat

Kebiasaan merokok dan minum-minuman beralkohol juga dapat menyebabkan masalah perut dan sering menyebabkan mual. Selain mual, kebiasaan buruk ini juga dapat menyebabkan gejala seperti sakit perut, mulas, muntah dan kehilangan nafsu makan.

9. Kehamilan

Perubahan hormon yang terjadi pada ibu hamil dapat menyebabkan mual setiap saat, mual terasa lebih sering terjadi pada pagi hari  dan disebut juga dengan morning sickness.

Perasaan mual ini bisa terjadi sebelum atau sesudah makan. Mual biasanya dimulai pada bulan kedua kehamilan. Mual selama kehamilan tidak berbahaya bagi janin dan ibu, karena akan hilang pada bulan keempat kehamilan.

Misalnya, hormon kehamilan dapat melonggarkan hubungan antara kerongkongan dan lambung, meningkatkan refluks asam dan menyebabkan sakit perut. Ini juga mempertajam indera penciuman, yang memperburuk mual pada wanita hamil.

10. Stres dan Masalah Mental

Tubuh Anda dapat bereaksi secara fisik terhadap masalah stres dan cemas. Alasan Anda mengalami gejala fisik seperti mual adalah karena respons “lawan atau lari” otak muncul, melepaskan banyak senyawa ke dalam aliran darah yang memaksa tubuh untuk merespons.

Senyawa ini masuk ke saluran pencernaan dan mengganggu bakteri di usus atau mikrobiota usus, sehingga mikrobiota usus tidak seimbang dan menyebabkan mual setelah makan.

Cara Mencegah Mual setelah Makan

Berikut adalah beberapa solusi untuk mencegah mual setelah makan:

  • Minum air mineral
  • Makan dengan porsi sedikit.
  • Hindari tidur telentang setelah tidur.
  • Hindari makanan yang digoreng, berminyak dan manis.
  • Makanlah makanan ringan yang ringan dan terasa lembut seperti roti tawar dan kerupuk.

Ada banyak sekali terjadinya mual, dan banyak cara mencegahnya, mulai dari mengubah pola makan. Namun, apabila semua cara yang Anda lakukan tidak berhasil, jangan tunda untuk berkonsultasi kepada dokter untuk mengetahui solusinya.

Bagi peserta Asuransi Reliance, dapat menggunakan Aplikasi ReliDoc untuk konsultasi dengan dokter perihal keluhan yang dialami. Nikmati fasilitas telemedicine Chat Dokter 24/7 secara gratis di aplikasi ReliDoc. Yuk langsung download aplikasi ReliDoc, kini tersedia di Google Play dan juga App Store.

ReliDoc One stop solution mobile app, kemudahan informasi dalam genggaman.

Sumber Artikel Berikut 10 Penyebab Mual setelah Makan

Cleveland Clinic. Akses pada 2022. 12 Reasons Why You Have Nausea After Eating
Mayo Clinic. Akses pada 2022. Gastroesophageal Reflux Disease (GERD).
Mayo Clinic. Akses pada 2022. Viral Gastroenteritis (Stomach Flu).
MedicalNewsToday. Akses pada 2022. What to know about nausea after eating
Healthline. Akses pada 2022. Acid Reflux and Nausea.
Selner, M. Healthline (2019). Akses pada 2022. Food Poisoning.
Healthline. Akses pada 2022. What Causes Nausea After Eating?

Ditinjau oleh: dr. Teddy Harliyanto

Bagikan Artikel Ini

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on linkedin
LinkedIn