Penyakit Hepatitis

artikel-hepatitis-relidoc

ReliDoc – Jakarta, Halo Reli Friends, artikel ini akan membahas tentang apa itu penyakit Hepatitis. Bagaimana penularannya dan cara pencegahannya seperti apa? Yuk Reli Friends, mari kita bahas seputar penyakit Hepatitis!

Apa Itu Penyakit Hepatitis?

Penyakit Hepatitis mengacu pada kondisi peradangan hati. Ini biasanya merupakan hasil dari infeksi virus, tetapi ada kemungkinan penyebab hepatitis lainnya. Ada lima jenis utama virus hepatitis yang dikenal sebagai tipe A, B, C, D dan E.

1. Hepatitis A

Hepatitis A adalah hasil dari infeksi virus hepatitis A (HAV). Jenis hepatitis ini adalah penyakit akut jangka pendek. Biasanya ditularkan dari makanan dan minuman yang kurang bersih.
Dikarenakan Hepatitis A bersifat penyakit jangka pendek, maka kemungkinan tidak memerlukan perawatan. Akan tetapi, apabila gejala menyebabkan banyak ketidaknyamanan, istirahat di tempat tidur mungkin diperlukan. Selain itu, jika Anda mengalami muntah atau diare, dokter mungkin menyarankan program diet untuk menjaga kandungan air dan nutrisi Anda.

2. Hepatitis B

Virus hepatitis B (HBV) menyebabkan hepatitis B. Ini sering merupakan kondisi kronis yang berkelanjutan. Biasanya ditularkan dari cairan tubuh seperti darah maupun air mani.
Pengobatan untuk hepatitis B kronis juga memerlukan evaluasi dan pemantauan medis rutin.

3. Hepatitis C

Hepatitis C berasal dari virus hepatitis C (HCV). Berasal dari cairan tubuh, terutama melalui berbagi pakai jarum suntik dan hubungan seksual tanpa kondom yang dapat menularkan hepatitis C.
Biasanya, orang yang terkena hepatitis C kronis akan menggunakan kombinasi terapi obat antivirus.
Orang yang menderita sirosis atau penyakit hati karena hepatitis C kronis dapat menjadi kandidat untuk transplantasi hati.

4. Hepatitis D

Ini adalah bentuk hepatitis langka yang hanya terjadi bersamaan dengan infeksi hepatitis B. Virus hepatitis D (HDV) menyebabkan peradangan hati seperti jenis lainnya, tetapi seseorang tidak dapat tertular HDV tanpa infeksi hepatitis B yang ada.
Pengobatan dengan Interferon alfa sebagai pengobatan untuk hepatitis D. Namun, obat ini dapat memiliki efek samping yang parah. Akibatnya, tidak dianjurkan untuk orang dengan kerusakan hati sirosis, dan orang dengan penyakit autoimun.

5. Hepatitis E

Hepatitis E adalah penyakit yang ditularkan melalui air yang dihasilkan dari paparan virus hepatitis E (HEV). Hepatitis E biasanya ditemukan di daerah dengan sanitasi yang buruk dan biasanya berasal dari menelan kotoran yang mencemari pasokan air.
Dokter biasanya akan menyarankan orang dengan infeksi ini untuk mendapatkan istirahat yang cukup, minum banyak cairan, mendapatkan nutrisi yang cukup, dan menghindari alkohol. Namun, wanita hamil yang mengalami infeksi ini memerlukan pemantauan dan perawatan yang ketat.

Cara Pencegahan Hepatitis

Virus hepatitis dapat menular dari orang ke orang melalui kontak dengan cairan tubuh, air, dan makanan yang mengandung virus hepatitis. Meminimalkan risiko kontak dengan zat ini dapat membantu mencegah tertular virus hepatitis.
Mempraktikkan kebersihan yang efektif adalah salah satu cara untuk menghindari tertular hepatitis A dan E. Virus yang menyebabkan kondisi ini dapat hadir dalam air. Untuk Virus hepatitis B, C, dan D dapat menular melalui kontak dengan cairan tubuh.
Hepatitis B dan C dapat ditularkan melalui hubungan seksual dan kontak seksual. Menggunakan metode penghalang, seperti pengaman kondom, selama aktivitas seksual dapat membantu mengurangi risiko infeksi.
Berikut merupakan beberapa hal yang harus anda pahami perihal pencegahan Virus hepatitis:
• Menjaga kebersihan makanan dan minuman yang masuk ke dalam tubuh.
• Hindari pertukaran cairan tubuh, seperti ludah atau transfusi darah yang belum jelas apakah telah bebas penyakit atau tidak.
• Hindari pemakaian barang pribadi bersamaan seperti pakaian, alat makan, dan sikat gigi dengan penderita hepatitis.
• Pastikan anda menggunakan jarum baru ketika melakukan transfusi darah ataupun melakukan akupuntur.
• Lakukan Vaksinasi untuk Hepatitis A dan B.

Vaksin Hepatitis

Vaksin untuk hepatitis A tersedia dan dapat membantu mencegah kontraksi HAV. Vaksin hepatitis A ada dua dosis, dosis pertama untuk kebanyakan anak dimulai pada usia 12 hingga 23 bulan. Lalu untuk dosis kedua setidaknya 6 bulan setelah dosis pertama. Anak-anak yang lebih tua dan remaja berusia 2 sampai 18 tahun yang tidak divaksinasi sebelumnya harus divaksinasi. Orang dewasa yang tidak divaksinasi sebelumnya dan ingin dilindungi dari hepatitis A juga bisa mendapatkan vaksin.
Vaksin hepatitis B direkomendasikan untuk semua bayi, semua anak atau remaja berusia kurang dari 19 tahun yang belum divaksinasi, semua orang dewasa berusia 19 hingga 59 tahun, dan orang dewasa berusia 60 tahun atau lebih dengan faktor risiko infeksi hepatitis B. Vaksinasi terhadap hepatitis B juga dapat mencegah hepatitis D.
Saat ini tidak ada vaksin untuk hepatitis C atau E. Sehingga pencegahan sangat di rekomendasikan agar tidak terkena hepatitis C atau E.

Komplikasi Penyakit Hepatitis

Komplikasi akan terjadi apabila penyakit berlanjut dan menjadi parah:
• Fibrosis Paru atau (Pulmonary Fibrosis), merupakan hati yang rusak oleh peradangan konstan, menciptakan jaringan parut untuk memperbaiki dirinya sendiri. Sayangnya, jaringan parut ini membuat hati tidak bekerja seperti dulu.
• Sirosis hati atau (Cirrhosis), merupakan tahap lanjut dari fibrosis yang disebabkan oleh kerusakan hati jangka panjang.
• Kanker hati, bisa terjadi sebagai komplikasi dari sirosis.
• Glomerulonefritis, gangguan ginjal yang disebabkan oleh peradangan yang seringkali berhubungan dengan respon imun.
• Krioglobulinemia, disebabkan oleh sekelompok protein abnormal yang menghalangi pembuluh darah kecil. Ini paling sering terjadi pada mereka yang terkena hepatitis B dan hepatitis C kronis.
• Ensefalopati Hepatik. Kehilangan fungsi hati, seperti gagal hati, menyebabkan peradangan di otak
• Hipertensi portal atau (Portal Hyperinflation), terjadi ketika sistem sirkulasi portal hati tersumbat.
• Koinfeksi virus, yaitu ketika ada dua infeksi virus pada saat yang bersamaan.
Jika Anda memiliki tanda dan gejala di atas, segera konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Diagnosa dan pengobatan yang tepat, merupakan hal yang penting dalam pencegahan agar tidak memperburuk kesehatan.

Apabila masih ada pertanyaan mengenai kesehatan Kalian atau ingin melakukan konsultasi dengan Dokter, bisa langsung gunakan fitur Chat Dokter dengan aplikasi ReliDoc ya Reli Friends. Yuk langsung download di Google Play atau App Store Kalian. ReliDoc One stop solution mobile app, kemudahan informasi dalam genggaman.

Sumber

CDC. Diakses pada 2022. Hepatitis A VIS
CDC. Diakses pada 2022. Hepatitis B Vaccination
Healthline. Diakses pada 2022. Hepatitis.
Medicalnewstoday. Diakses pada 2022. What’s to know about viral hepatitis?
Very Well Health. Diakses pada 2022. Common Complications of Hepatitis.
WHO. Diakses pada 2022. Hepatitis.

Ditinjau oleh: dr. Christian Hendra Raharja

Bagikan Artikel Ini

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on linkedin
LinkedIn